Zeitumstellung 2018: Summer Time Menjadi Winter Time

Sebenernya udah semingguan lebih ya waktu di Jerman diubah dari summer time menjadi winter time dan hal ini berdampak pada berubahnya jadwal sholat, agak belibet gimana gitu setiap kali awal-awal perubahan waktu itu. Cuma sebenernya hal ini agak menguntungkan ya bagi mereka yang harus bayar utang puasa hehehe, karena jam lima sore udah magrib dan subuhnya jadi setegah tujuh pagi. Berasa kayak puasa pas lagi SD ga sih? Tapi satu hal yang harus diketahui, bahwa yang disebut Winterzeit atau winter time itu bukanlah saat dimana kita memasuki musim dingin setelah musim gugur berakhir dan jujur ini sangat membingungkan terutama bagi kalian yang baru saja datang ke Jerman, karena aku juga mengalami hal yang sama.

Saat itu aku datang di pertengahan bulan September dan semenjak puasa ngomong aku selesai seperti biasa saat jam makan malam tiba aku beserta si Babeh dan si Bocah (sebutan aku kalau lagi cerita tentang GF dan anaknya ke sesama teman yang juga Au-Pair) ngobrol ngalor ngidul di meja makan. Yang jadi bahan obrolan gak jauh-jauh dari apa yang kami alami hari itu, kadang juga kami ngobrol mengenai isu hangat di lingkungan masyarakat Jerman yang menurutku berlebihan karena dibahas oleh media selama beberapa waktu (seperti kasus label Bio di kotak telur yang ternyata telurnya bukan Bio atau label daging sapi di Lasagna siap saji yang ternyata dagingnya campuran dengan daging kuda) atau ngomongin kebiasaan di Indonesia mulai dari yang membanggakan sampai-sampai yang bikin ketawa terbahak-bahak karena aneh. Saat itu kebetulan kami lagi ngobrolin masalah jam masuk sekolah anak-anak SD di Indonesia dimana anak-anak sudah mulai dibiasakan untuk bangun jam lima pagi kalau dapat giliran sekolah pagi karena sekolah sudah masuk jam tujuh.

“Jadi kamu juga jam tujuh harus udah ada di sekolah?” tanya si Babeh terkaget-kaget dan aku cuma ngangguk. “Berarti sekarang juga kamu bangun jam tujuh?” kata si Babeh lagi. “Aku gak bisa bangun jam tujuh karena bus yang berangkat dari halte deket rumah itu berangkatnya jam 06.46 supaya aku bisa nyampe jam setengah delapan di tempat les. Kan les nya mulai jam delapan, jadi biar bisa datang tepat waktu aku harus bangun jam enam paling telat.” Lagi-lagi si Babeh cuma bisa geleng-geleng kepala dan dia lanjut tuh ngomong mengenai Zeitumstellung atau pergantian waktu dari waktu musim panas ke waktu musim dingin. “Eh, tapi nanti tanggal 28 Oktober kamu gak harus bangun jam enam loh, Vitri” kata si Babeh sok bikin orang penasaran. Aku liat di kalender, tanggal 28 Oktober kan hari minggu, kenapa juga aku harus bangun jam enam? Soalnya kalau hari minggu kami sarapan sekitar jam 10an, itu juga kalau aku lagi gak nginep ke rumah temen.


Karena bingung, aku tanya aja kenapa aku tanggal 28 Oktober gak perlu bangun pagi, kan emang setiap minggu itu kami semua bangun siang. Eh si Babeh malah kecewa “Ah stimmt, tanggal 28 Oktober itu minggu, kirain senin. Soalnya tanggal 28 Oktober kan jam jadi mundur satu jam. Mulainya itu dari jam 02.59 dini hari terus dia mundur lagi ke jam 02.00. Jadi kalau kamu biasa bangun jam enam, di saat winter jam biasa kamu bangun itu jadi jam lima. Perbedaan waktu dengan Indonesia juga jadi berubah, yang tadinya cuma beda lima jam, pas winter jadi beda enam jam.” gitu kurang lebih penjelasan si Babeh saat itu. Katanya suka banyak orang yang datang kepagian satu jam ke kantor karena lupa kalau jam nya mundur satu jam hahahaha.

Jadi setiap tahun itu ada perubahan waktu yang disebut Zeitumstellung Sommer– dan Winter atau yang biasanya disebut dengan daylight saving time, bedanya pas Sommerzeit itu waktu jadi dimajukan satu jam dari jam 03.00 jadi jam 04.00, sedangkan kalau Winterzeit itu jam nya jadi mundur. Aneh emang, tapi pergeseran waktu seperti ini punya tujuan bagus, supaya orang-orang bisa menghemat energi atau cahaya siang hari yang dihasilkan oleh matahari dengan lebih baik lagi. Pas musim panas kan waktu siangnya lama ya, bahkan matahari baru terbenam pas jam 21.30 jadi dengan adanya pergeseran waktu seperti itu, diharap negara jadi bisa menghemat pasokan energi untuk listrik misalnya. Tapi pernah tuh aku nanya ke salah satu kenalan aku mengenai “trik” penghematan ini dan dia bilang jumlah energi yang digunakan per rumah itu berbeda jadi mungkin ada yang kerasa hematnya dan ada juga yang enggak.

Cuma yakin deh setiap kali pergantian waktu, pasti tubuh itu ngerasain banget cape dan lemes di awal-awal. Mungkin untuk penyesuaian juga kali ya, tapi biasanya kayak gitu gak lama kok, paling lama juga mungkin sekitar semingguan. Konon katanya Indonesia juga pernah loh masuk dalam kelompok negara yang memberlakukan sistem daylight saving time pada tahun 1948 – 1950, cuma bertahan dua taun entah kenapa. Mungkin gak sih daylight saving time itu ga begitu berguna buat negara yang letaknya di katulistiwa kayak Indonesia, soalnya pembagian siang dan malamnya kan berimbang, ya gak sih? Beda dengan negara-negara di Eropa yang waktu matahari terbit dan tenggelamnya selalu bergeser tergantung dengan musim, cuma denger-denger sih untuk taun depan, Jerman gak akan lagi ikut-ikutan dalam daftar negara yang memberlakukan sistem daylight saving time. Kita liat aja, apa itu bener-bener terjadi atau cuma wacana.

 

 

 

Yuk bagikan informasi ini!
error

Leave a Reply

Facebook
Facebook
Instagram
YouTube
YouTube
LinkedIn
Ikuti Lewat Email
RSS