Know-How Menjadi Au-Pair di Jerman

Aku sering banget dapet email dari pembaca blog lama aku, banyak yang nanya cara aku ke Jerman, dari kapan aku di Jerman, seneng apa nggak di Jerman dan macem-macem pertanyaan lainnya. Tapi yang paling mengusik pikiran aku saat itu adalah email masuk dari Ami (sebut aja namanya gitu, jangan Mawar, biar gak berkesan kayak korban pelecehan yang suka tayang di tivi-tivi). Ami ini katanya baru dua hari jadi Au-Pair di Jerman dan dia ingin pulang lagi ke Indonesia karena semenjak datang kerjaannya nangis melulu. Nangis karena kangen? Bukan, Ami ini nangis karena dia nyesel udah datang ke Jerman jadi Au-Pair. Katanya Gastfamilie Ami punya anjing dan dia takut sama anjing, makanya ingin pulang. Aku tanya apa sebelumnya keluarganya bilang kalau mereka punya anjing, “Iya mereka bilang punya anjing dan aku juga dikirimi potonya, tapi aku gak nyangka kalau anjingnya sebesar itu”, gitu jawaban Ami kurang lebih, sampai akhirnya di hari ke lima Ami ini pulang ke Indonesia dibiayai oleh Gastfamilie-nya.

Baca juga: Dokumen yang Harus Disiapkan Kalau Mau (Persiapan) Kuliah Setelah Au-Pair

Makin lama tinggal di Jerman aku jadi makin sering dapet email masuk mengenai Au-Pair, selain email aku juga sering dapet cerita dari anak-anak Indonesia yang jadi Au-Pair, banyak dari mereka yang bersyukur udah ikut Au-Pair tapi kebanyakannya banyak diantara mereka yang nyesel, ngeluh dan ada juga yang ingin ganti Familie. Aku bikinin poin keluhannya ya dari yang paling sering dikeluhkan:


  1. Kerjanya terlalu banyak
  2. Harus ngerjain kerjaan rumah
  3. Jam kerja yang dimulai terlalu pagi dan selesai terlalu larut
  4. Anaknya nakal
  5. Gak ada waktu untuk liburan
  6. Gastfamilie-nya gak care
  7. Isi sendiri

Dari beberapa poin masalah di atas, seringnya masalah dimulai karena komunikasi, entah itu komunikasi yang kurang maupun komunikasi yang salah. Banyak Au-Pair yang kalau diinstruksikan sesuatu sama Gastfamilie-nya langsung bilang “Iya, iya ngerti” terus pas udah ngerjain ternyata salah. Dari pihak Au-Pair mungkin berpikir “Maunya apa sih nih GF? Udah dikerjain sesuai yang diinstruksikan tapi tetep aja disalahkan!”, sedangkan dari pihak GF mungkin mikirnya “Au-Pair gw ini kenapa sih? Katanya iya ngerti tapi ternyata nggak ngerti karena ujung-ujungnya salah”. Banyak kasus kayak gitu terjadi, alesannya sih simple, gak mau banyak tanya karena takut dikira “kok nggak ngerti-ngerti” atau gak mau banyak nanya karena dijelasin juga toh tetep gak ngerti si GF ngomong apaan. Familiar banget gak sih sama alur di atas?

Baca juga: Kerja Sampingan Saat Au-pair

Atau pernah juga ada salah satu Au-Pair yang ngeluh karena ternyata dia harus ngerjain kerjaan rumah juga padahal kerjaan rumahnya itu bisa dibilang ringan kayak nyedot debu seminggu sekali, rapiin dan sortir baju anak, ngerapiin dapur setelah makan, ngelap-ngelap perabotan seminggu sekali dll karena dia mengira hanya main aja sama anak kerjanya. Setelah diliat Vertrag Au-Pair-nya ternyata semua kerjaan dia tercantum disitu. Ternyata dia nggak ngerti apa yang GF nya omongin waktu Vorstellungsgespäch, dia bilang “iya iya aja” karena udah gak sabar pengen ke Jerman dan takut kalau dia banyak nanya atau ada sesuatu yang dia tolak, dia gak akan ke Jerman karena susah lagi nyari GF yang mau.

Dulu waktu aku Au-Pair bisa dibilang aku beruntung dalam hal libur, karena GF orangnya seneng jalan-jalan juga, jadi aku bisa libur dan main ke rumah teman kapan aja aku mau, tapi teman-teman aku yang lainnya libur hanya weekend aja itu juga gak selalu bisa pergi keluar rumah karena kadang GF mereka pergi hari Minggu jadi harus jagain anak. Banyak diantara mereka yang nanya “kok Minggu juga kerja sih?”. Kalau diinget-inget di Vertrag sebenernya ada 5 kali dalam sebulan dimana Au-Pair harus babysitten anak jadi GF juga masih punya waktu untuk keluar rumah dan menimati waktu senggang, tapi tentu aja babysittennya gak harus pas weekend atau sekarang udah gak ada aturan itu?

Ada banyak lagi kasus-kasus Au-Pair yang sering aku temui dari teman-teman yang Au-Pair baik di Jerman maupun negara-negara sekitarnya. Inti dari permasalahannya kebanyakannya komunikasi yang sebenernya masih bisa diselesaikan. Sebaiknya kalau memang gak mengerti tugasnya apa, ditanyakan lagi dan minta GF untuk ngasih contoh pengerjaannya bagaimana. Kalau GF pakai kata-kata yang sulit, mintalah mereka menjelaskan itu artinya apa, kan memang tujuan Au-Pair itu mengenal budaya dan belajar bahasa. Aku juga inget dulu selalu nanya tiap GF cerita, seperti misalnya kalau si anak hari Selasa jadwalnya berkuda dari pulang sekolah sampai jam 7 malem. Aku gak takut untuk nanya apa aku harus bawa dia kesana atau gak, kalau misalkan aku gak bawa bocah ke tempat berkuda terus di rumah aku ngapain, kalau misalkan aku bawa ke tempat berkuda kesananya naek apa karena tempatnya jauh dan ternyata harus naek bus, siapa yang bayar ongkosnya, semuanya aku tanyain dan mungkin GF aku mikirnya “ini anak bawel banget segala ditanya”, tapi gak apa-apa daripada miscommunication kan?

20130827_185456
Marlene dan Leo

Aku harap kalian yang lagi Au-Pair tetep semangat ngejalaninnya, setahun itu gak bakan terasa lama kok :). Komunikasi diperbaiki, sering-sering ngobrol dengan GF gak cuma melulu masalah anak, hal ini juga perlu supaya kalian dan GF mengenal satu sama lain. Au-Pair itu part of family dan bukan nanny, jadi kalian boleh dan bahkan harus berteman dengan GF, tapi kalau emang GF nya yang bermasalah aku saranin sih segera pindah GF dan pengalaman dengan GF yang lama dijadikan contoh untuk kedepannya. Bagi kalian yang ingin Au-Pair, sebaiknya pikirkan dengan matang karena sebaik apapun Gastfamilie kalian nantinya, tinggal dengan orang lain yang berbeda kultur dan budaya itu tidak mudah. Tetep semangat ya dan viel Glück.

Baca juga: Nabung untuk Kuliah selama Au-Pair

 

Yuk bagikan informasi ini!

Leave a Reply

Facebook
Facebook
Instagram
YouTube
YouTube
LinkedIn
Ikuti Lewat Email
RSS