Kebetulan yang Membawaku Sampai ke Jerman

Banyak orang yang nanya kenapa aku bisa ada di Jerman sekarang dan jawabanku untuk satu pertanyaan ini, selalu bikin aku flashback ke tahun 2007 saat aku ngisi formulir pendaftaran masuk kuliah.

WhatsApp Image 2017-12-20 at 00.22.48
Foto bersama teman-teman jurusan Pendidikan Bahasa Jerman.

Dulu aku selalu takut sama yang namanya membuat suatu keputusan, sampai-sampai untuk jurusan diperkuliahan aja aku harus nanya hampir semua anggota keluarga. “Biar kalau aku gak sukses, orang lain yang aku salahin atas kegagalan aku nanti”, gitu kurang lebih aku mikirnya dulu, namanya juga anak SMA kelas 2 masih labil. Mungkin karena saat itu aku “baper” sama pengalaman milih jurusan di SMA, orang tua pengennya aku masuk IPA, tapi aku malah milih masuk bahasa karena aku pikir di bahasa gak ada matematika dan aku benci banget sama yang namanya matematika. Gak kebayang kalau aku tiap hari harus berkutat dengan angka-angka. Eh, gak taunya pas si Bapak tau aku masuk bahasa, aku digiring hari itu juga ke sekolah untuk ngehadap ke kantor BK, saat itu aku ketemu dengan ibu Hj. Elis, untuk pindah jurusan ke IPA. Well, aku cuma bisa mesem waktu Bu Hj. Elis ngutip kalimatku “Katanya biar masuk bahasa juga gak apa-apa, toh bukan Bapak yang sekolah. Gak tahunya Bapak yang menang ya neng?”, “Iya deh ibu, iya” jawabku dalam hati sambil gak sabar pengen cepet-cepet keluar dari ruang BK. Padahal namaku udah ada loh di absen kelas bahasa waktu itu.

Di perkuliahan juga aku sama begitu, keluargaku mutusin kalau aku harus milih Bahasa Inggris sebagai pilihan pertama dan Bahasa Jerman jadi pilihan kedua. Tapi aku pengennya Bahasa Jepang saat itu, jadinya aku galau pas ngisi pilihan dua. Aku bengong lamaaaa banget di BAAK waktu itu, sampai akhirnya aku mutusin untuk milih Bahasa Jepang sebagai pilihan kedua. “Kalau aku masuk Bahasa Jepang kan gak akan bisa diganti kayak dulu di SMA, gak ada BK soalnya di kuliahan”, sambil buru-buru ngelingkarin pilihan kedua dan tanpa aku cek ulang, aku serahin itu formulir pendaftaran. Saudara yang nungguin aku daftar juga udah harus buru-buru masuk kelas, katanya dosennya (yang kemudian jadi dosenku) udah ada di kelas.


Sambil nunggu pengumuman, aku isi dengan baca-baca manga, literatur jepang, nonton anime berbahasa Jepang sambil diikutin kalimat-kalimatnya, udah semangat banget mau masuk ke jurusan Bahasa Jepang. Pengumuman penerimaan universitas akhirnya dibuka, buru-buru aku cari namaku di daftar mahasiswa baru 2007 jurusan Pendidikan Bahasa Inggris, hasilnya nihil. Masih ada harapan di pilihan kedua, langsung aku telusuri nama-nama di jurusan bahasa Jepang, juga gak ada. Fix artinya aku cuti dulu setahun atau aku masuk akademi kesehatan kayak yang Bapak saranin. Dasar aku anaknya iseng, aku cari nama temen satu sekolahku waktu SMA karena aku liat dia waktu ujian, eh ternyata dia masuk, alhamdulillah. Yang lebih ajaib kok ada namaku di daftar mahasiswa Pendidikan Bahasa Jerman? Ternyata waktu ngisi kode jurusan aku salah isi, yang aku isi Pendidikan Bahasa Jerman bukannya Bahasa Jepang. Mungkin disini udah pertanda kali ya kalau aku mau ke Jerman hihihi…

Dulu padahal minder banget kuliah di Pendidikan Bahasa Jerman, bukan karena universitasnya jelek, tapi karena aku gak tahu udah lulus mau ngapain, bahasa Jerman gak bisa-bisa karena susah, peminatnya juga (saat itu) rendah, sedih pokoknya. Tapi beruntunglah aku waktu semester empat gak jadi pindah jurusan, mungkin kalau jadi pindah jurusan akan lain ceritanya sama sekarang, iya gak sih?

Yuk bagikan informasi ini!
error

Leave a Reply

Facebook
Facebook
Instagram
YouTube
YouTube
LinkedIn
Ikuti Lewat Email
RSS