Tiket Awal Menuju Jerman

Aku nggak pernah ngebayangin kalau akan pergi ke Jerman, apalagi sampai bertahun-tahun tinggal disini. Semuanya berawal dari tahun 2012, disaat aku harus nulis skripsi dan disitulah aku mulai jatuh cinta dengan bahasa Jerman.

Well, sebenernya aku mahasiswa pendidikan bahasa Jerman di salah satu universitas negeri di Bandung. Hanya saja aku kurang bersungguh-sungguh belajar waktu dulu kuliah, karena namanya aja salah jurusan inginnya masuk bahasa Jepang eh keterimanya di bahasa Jerman, siapa yang bakal semangat coba kalau gitu? Mau pindah jurusan udah terlanjur buang-buang waktu, jadi ya mau nggak mau diterusin sampai selesai. “Yang penting lulus, paling nanti kerja di bank” dulu sih mikirnya gitu. Gak tahunya rencana Allah itu indah, dari 60 mahasiswa di angkatan aku ternyata yang beruntung dibimbing oleh dosen killer sejurusan itu ada empat orang, termasuk aku. Sial banget rasanya kali itu, berkali kali judul ditolak oleh beliau, mau ngasih judul juga aku bener-bener gak ada ide mau nulis apa. Sampai akhirnya beliau ngasih aku judul dan langsung (dengan begonya) aku sanggupi. Padahal aku nggak tahu apa itu yang dimaksud Temporalangabe maupun Lokalangabe, yang penting aku lulus, YESSS!!!

Baca juga: Know-How Menjadi Au-Pair di Jerman


Aku yang selama 7 semester hampir gak nangkep pelajaran apa-apa, mulai panik nanya ke kanan dan ke kiri mengenai topik bahasan skripsi dan alhamdulillah ternyata temen-temen gak ada yang bisa menjelaskan dengan gamblang itu apa. Nanya ke kakak kelas juga sama gak gunanya, karena aku bener-bener gak nangkep apa yang mereka jelasin. Untung aja temen-temen sama kakak kelas gak jelasin secara detail kaena kalau gak aku mana mau pergi ke perpustakaan untuk nyari tahu. Akhirnya terdamparlah aku di Goethe Institut Bandung, di jajaran buku-buku berbahasa Jerman yang langsung aku pinjam sebanyak mungkin untuk aku pelajari.

Pak Rudi, petugas di Goethe Institut, sampai keheranan karena anak semester awal udah pinjem buku bertema berat. Beliau nyangka aku mahasiswa semester awal karena aku gak pernah wira wiri disana seperti temen-temen angkatan aku yang lainnya hahaha. Satu minggu itu aku full baca buku yang aku pinjam, mungkin saat itulah aku mulai jatuh cinta kepada bahasa Jerman, karena saking cintanya buku-buku pelajaran kuliah waktu semester 1 sampai dengan semester akhir aku kerjakan soal-soalnya sampai selesai dalam waktu 1 minggu, disitulah aku mulai menyesal karena aku nggak belajar bahasa Jerman sungguh-sungguh. Sempet mikir apa aku les aja gitu di Goethe untuk ngejar ketinggalan aku selama ini? Gila aja kan, masa kuliah mau selesai baru mau les? Sampai akhirnya aku mulai menyadari kalau tiga orang temen sekelas cuti dari perkuliahan dan pergi ke Jerman. Hey, dalam rangka apa?

Ternyata setelah kasak kusuk kesana kemari, barulah aku tahu kalau mereka ikut program Au-Pair di Jerman. Aku mulai cari tahu program ini apa, mulai daftarkan diri di situs aupairworld untuk nyari Gastfamilie, gencar ngirimin aplikasi ke banyak keluarga, rutin isi kuota biar bisa sering ngecek e-mail sampai akhirnya aku ketemu dengan keluarga yang akhirnya jadi Gastfamilie aku di Jerman selama 2 tahun. Dari mereka lah ‘tiket’ aku menuju Jerman terbuka dengan lebarnya. Sebenernya sempat ditolak oleh keluarga ini, tapi karena aku alay waktu itu jadi aku cari-cari nama keluarga ini di Facebook dan aku add sebagai teman. Mungkin kalau bukan karena kealayan aku kali itu, aku gak akan dapat kesempatan buat pergi ke Jerman dan bersekolah disini. Semuanya berlangsung amat sangat cepat, lebih cepet dan gak ribet kayak proses orang mau nikahan. Januari aku daftar di aupairworld, bulan Maret aku deal dengan keluarga ini, bulan Juni visa aku jadi dan bulan September aku udah ada di Jerman, yuhuuu

Baca juga: Tugasku Selama Au-Pair di Jerman

Ketika visa udah jadi, mulai kerasa paniknya dan udah mulai kerasa kalau aku mau ke Jerman. Mulai sibuk nyari tahu barang-barang yang harus dibawa disaat musim gugur apa aja, selain itu juga aku sibuk cari tahu barang apa aja yang bisa dibawa ke pesawat dan apa aja baang yang gak boleh dibawa ke pesawat secara di keluarga aku belum pernah ada yang naek pesawat apalagi ke luar negeri. Udah kebayang aja bakal abis uang banyak untuk semua barang-barang itu tapi alhamdulillah ternyata nggak. Tunggu postingan selanjutnya ya karena nanti aku bakal tulisin apa aja barang-barang yang aku bawa waktu itu dan abis uang berapa aku untuk beli semuanya. See you

Yuk bagikan informasi ini!
error

Leave a Reply

Facebook
Facebook
Instagram
YouTube
YouTube
LinkedIn
Ikuti Lewat Email
RSS